Pengertian, Latar Belakang dan Tujuan Gerakan Non-Blok

Pengertian, Latar Belakang dan Tujuan Gerakan Non-Blok,- Organisasi Gerakan Non-Blok muncul di tengah persaingan dua kekuatan besar dunia, yaitu Blok Barat dan Blok Timur. Persaingan kedua blok terjadi pada masa perang dingin. Negara-negara Blok Barat dipimpin oleh Amerika Serikat, sementara Blog Timur dipimpin oleh Uni Soviet.

Tiap-tiap blok berusaha menarik dukungan dari negara-negara lain. Agar negara-negara berkembang tidak terkena pengaruh Blok Barat maupun Blok Timur, didirikan organisasi Grakan Non-Blok.

Perkembangan Gerakan Non-Blok

Gerakan Non-Blok muncul setelah penyelenggaraan Konferensi Asia Afrika di Bandung pada tahun 1955. Dalam Dasasila Bandung dikemukakan tentang kemerdekaan, hidup berdampingan secara damai, serta kerja sama internasional untuk keuntungan bersama dan perdamainan.


Berdasarkan hasil Konferensi Asia-Afrika tersebut, lahirlah organisasi Gerakan Non-Blok pad atanggal 1 September 1962. Gerakan Non-Blok diprakarsasi oleh pemimpin-pemimpin negara merdeka, yaitu Presiden Gamal Abddul Nasser (Mesir), Presiden Kwame Nkrumah (Ghana), Presiden Joseph Broz Tito (Yugoslavia), Perdana Menteri Pandit Jawaharlal (India), dan Presiden Ir. Soekarno (Indonesia).

Tujuan Gerakan Non-Blok

Berikut penjelasan mengenai tujuan adanya gerakan Non-Blok
  • Mengembangkan rasa solidaritas di antara negara anggota. Caranya dengan membantu perjuangan negara-negara berkembang dalam mencapai persamaan, kemerdekaan, dan kemakmuran.
  • Turut serta meredakan ketegangan dunia akibat perebutan pengaruh Amerika Serikat dan Uni Soviet dalam Perang Dingin.
  • Membendung pengaruh negatif dari Blok Barat maupun Blok Timur ke negara-negara anggota Gerakan Non-Blok.

Meskipun persaingan antara Blok Barat dan Blok Timur telah berakhir, organisasi Gerakan Non-Blok tetap berjalan. Hal ini disebabkan GNB lahir dari keinginan dan semangan mencegah perang dan memperkukuh perdamainan. Setelah perang dingin berakhir, perang dan konflik bersenjata masih muncul di beberapa negara.

Ketagangan pada Perang Dingin sering dipicu oleh perbedaan ideologi. Saat ini dunia dilanda masalah kesenjangan ekonomi dan tatanan dunia yang tidak adil. Permasalahan-permasalahan tersebut diselesaikan oleh negara-negara yang tergabung dalam BNB (Gerakan Non-Blok)

Peran Indonesia dalam Gerakan Non-Blok

Indonesia menganut politik luar negeri bebas dan aktif. Oleh karena itu, Indonesia berusaha menunjukkan peran serta dalam organisasi Gerakan Non-Blok. Peran serta Indonesia dalam Gerakan Non-Blok, antara lain sebagai berkut.
  • Sebagai salah satu negara pemrakarsa.
  • Sebagai salah satu negara pengundang pada Konferensi Tingkat Tinggi GNB yang pertama.
  • Ketua GNB pada tahun 1992-1995. Indonesia menjadi tuan rumah penyelenggara KTT X GNB di Jakarta. Peserta yang menghadiri KTT X berjumlah 106 negara.
  • Indonesia turut memecahkan masalah-masalah dunia berdasarkan perdamaian dunia, memperjuangkan HAM, dan tata ekonomi dunia yang berdasarkan pada asas keadilan. Indonesia memandang GNB sebagai wadah yang tepat bagi negara-negara berkembang untuk memperjuangkan cita-citanya. Sikap ini secara konsekuen diaktualisasikan Indonesia dalam kiprahnya di GNB.

Itulah sedikit penjelasan mengenai pengertian, latar belakang, dan tujuan Gerakan Non-Blok, serta peran penting Indonesia dalam GNB. Demikian artikel sejarah yang dapat saya bagikan dan semoga bermanfaat.

Advertisement

Baca Juga :

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian, Latar Belakang dan Tujuan Gerakan Non-Blok"

Post a Comment